Mengapa Daging Babi Haram?

Sudah lama kita mengetahui bahwa daging babi itu diharamkan dalam agama Islam. Seperti perintah-perintah Allah swt lainnya, waktu itu mungkin kita hanya tahu bahwa itu salah satu larangan dalam ajaran Islam. Lantas, sebenarnya mengapakah daging babi itu diharamkan sedemikian rupa?

Islam telah melarang segala macam darah. Analisis kimia dari darah menunjukkan adanya kandungan yang tinggi dari uric acid (asam urat), suatu senyawa kimia yang bisa berbahaya bagi kesehatan manusia.

Dalam tubuh manusia, senyawa ini dikeluarkan sebagai kotoran, dan dalam kenyataannya 98% dari uric acid dalam tubuh, dikeluarkan dari dalam darah oleh ginjal, dan dibuang keluar tubuh melalui air seni.

Maka dari itu, tidak heran jika Islam sangat menghargai metode prosedur khusus dalam penyembelihan hewan. Sseorang penyembelih, selagi menyebut nama dari Yang Maha Kuasa, membuat irisan memotong urat nadi leher hewan, sembari  membiarkan urat-urat dan organ-organ lainnya utuh. Hal ini menyebabkan kematian hewan karena kehabisan darah dari tubuh, bukannya karena cedera pada organ vitalnya.

Jika organ-organ, misalnya jantung, hati, atau otak dirusak, hewan tersebut dapat meninggal seketika dan darahnya akan menggumpal dalam urat-uratnya dan akhirnya mencemari daging. Hal tersebut mengakibatkan daging hewan akan tercemar oleh uric acid, sehingga menjadikannya beracun; hanya pada masa kini lah, para ahli makanan baru  menyadari akan hal ini.

Nah, ternyata, dalam hal ini tidak banyak yang tahu jika babi sebenarnya tidak dapat disembelih di leher karena mereka tidak memiliki leher; sesuai dengan anatomi  alamiahnya? Muslim beranggapan kalau babi memang harus disembelih dan layak  bagi konsumsi manusia, tentu Allah swt akan merancang hewan ini  dengan memiliki leher.

Namun diluar itu semua, semua orang tentu betul mengenai efek-efek berbahaya dari komsumsi babi, dalam bentuk apapun, baik itu pork chops, ham, atau bacon. Ilmu kedokteran mengetahui bahwa ada resiko besar atas banyak macam penyakit. Babi diketahui sebagai inang dari banyak macam parasit dan penyakit berbahaya. Sangat penting untuk diperhatikan bahwa sistem biochemistry babi mengeluarkan hanya 2% dari seluruh kandungan uric acidnya, sedangkan 98% sisanya tersimpan dalam tubuhnya.

Istilah halal-haram sebenarnya sudah lekat dengan keseharian kita. Kedua istilah tersebut bahkan telah jelas dideskripsikan dalam ajaran agama, khususnya agama islam seperti yg penulis anut. Dalam ajaran muslim bahwa teminologi halal adalah segala sesuatu yang diperbolehkan dan memiliki kaidah manfaat didalmnya. Pengertian sebaliknya berlaku bahwa sesuatu yg tidak diperbolehkan disebut dengan istilah haram.

Hal menarik lain dalam ajaran agama islam, salah satu perintah yang diharamkan adalah semacam darah, daging babi, anjing dsb.

Pernyataan mengapa darah diharamkan adalah analisis kimia dari darah menunjukkan adanya kandungan yang tinggi dari uric acid (asam urat) yaitu suatu senyawa kimia yang bisa berbahaya bagi kesehatan manusia.

Kemudian, mengapa dilarang pula pengkonsumsian daging babi, atau ham (*bukan HAM ) ) Sebenarnya, diluar dari larangan Al-Qur’an dalam pengkonsumsian babi, bacon; pada kenyataannya dalam Bible juga yaitu pada Leviticus bab 11, ayat 8,mengenai babi, dikatakan, ”Dari daging mereka (dari ”swine“, nama lain buat ”babi“) janganlah kalian makan, dan dari bangkai mereka, janganlah kalian sentuh; mereka itu kotor buatmu.“

Apakah pelarangan itu semata-mata karena babi kotor ? Ternyata tidak hanya itu. Karena kalau kita teliti lebih lanjut lagi, apakah anda tahu kalau babi tidak dapat disembelih di leher karena mereka tidak memiliki leher sesuai dengan anatomi alamiahnya? Muslim beranggapan kalau babi memang harus disembelih dan layak bagi konsumsi manusia, tentu Sang Pencipta akan merancang hewan dengan memiliki leher. Jadi sangat sulit sekali untuk menyembelih babi sebagaimana layaknya Muslim menyembelih hewan di lehernya yang memungkinkan semua darah keluar dengan sempurna.

Namun diluar itu semua, kita yakin betul mengenai efek-efek berbahaya dari konsumsi babi dalam bentuk apapun, baik itu pork chops, ham, atau bacon. Ilmu kedokteran mengetahui bahwa ada resiko besar atas banyak macam penyakit. Babi diketahui sebagai inang dari banyak macam parasit dan penyakit berbahaya, termasuk sebagai inang berkembangnya virus H5N1, virus flu burung yang sangat berbahaya, kemudian babi menularkannya kepada manusia. Informasi lanjut yang berkenaan dengan kandungan uric acid dalam darah sangat penting untuk diperhatikan yaitu bahwa sistem biokimia babi mengeluarkan hanya 2% dari seluruh kandungan uric acidnya, sedangkan 98% sisanya tersimpan dalam tubuhnya. Jadi, memang babi sangat berbahaya untuk dikonsumsi manusia.

Ada yang berpendapat kejadian yang berlangsung ketika Imam Muhammad Abduh mengunjungi Perancis. Mereka bertanya kepadanya mengenai rahasia diharamkannya babi dalam Islam. Mereka bertanya kepada Imam, ”Kalian (umat Islam) mengatakan bahwa babi haram, karena ia memakan sampah yang mengandung cacing pita, mikroba-mikroba dan bakteri-bakteri lainnya. Hal itu sekarang ini sudah tidak ada. Karena babi diternak dalam peternakan modern, dengan kebersihan terjamin, dan proses sterilisasi yang mencukupi. Bagaimana mungkin babi-babi itu terjangkit cacing pita atau bakteri dan mikroba lainnya.?“

Imam Muhammad Abduh tidak langsung menjawab pertanyaan itu, dan dengan kecerdikannya beliau meminta mereka untuk menghadirkan dua ekor ayam jantan beserta satu ayam betina, dan dua ekor babi jantan beserta satu babi betina. Mengetahui hal itu, mereka bertanya, ”Untuk apa semua ini?“ Beliau menjawab, ”Penuhi apa yang saya pinta, maka akan saya perlihatkan suatu rahasia.“

Mereka memenuhi apa yang beliau pinta. Kemudian beliau memerintahkan agar melepas dua ekor ayam jantan bersama satu ekor ayam betina dalam satu kandang. Kedua ayam jantan itu berkelahi dan saling membunuh, untuk mendapatkan ayam betina bagi dirinya sendiri, hingga salah satu dari keduanya hampir tewas. Beliau lalu memerintahkan agar mengurung kedua ayam tersebut.

Kemudian beliau memerintahkan mereka untuk melepas dua ekor babi jantan bersama dengan satu babi betina. Kali ini mereka menyaksikan keanehan. Babi jantan yang satu membantu temannya sesama jantan untuk melaksanakan hajat seksualnya, tanpa rasa cemburu, tanpa harga diri atau keinginan untuk menjaga babi betina dari temannya.

Selanjutnya beliau berkata, ”Saudara-saudara, daging babi membunuh ‘ghirah’ orang yang memakannya. Itulah yang terjadi pada kalian. Seorang lelaki dari kalian melihat isterinya bersama lelaki lain, dan membiarkannya tanpa rasa cemburu, dan seorang bapak di antara kalian melihat anak perempuannya bersama lelaki asing, dan kalian membiarkannya tanpa rasa cemburu, dan was-was, karena daging babi itu menularkan sifat-sifatnya pada orang yang memakannya.“

Kemudian beliau memberikan contoh yang baik sekali dalam syariat Islam. Yaitu Islam mengharamkan beberapa jenis ternak dan unggas yang berkeliaran di sekitar kita, yang memakan kotorannya sendiri. Syariah memerintahkan bagi orang yang ingin enyembelih ayam, bebek atau angsa yang memakan kotorannya sendiri agar mengurungnya selama tiga hari, memberinya makan dan memperhatikan apa yang dikonsumsi oleh hewan itu. Hingga perutnya bersih dari kotoran-kotoran yang mengandung bakteri dan mikroba. Karena penyakit ini akan berpindah kepada manusia, tanpa diketahui dan dirasakan oleh orang yang memakannya.

Itulah hukum Allah, seperti itulah hikmah Allah.

Ilmu pengetahuan modern telah mengungkapkan banyak penyakit yang disebabkan mengkonsumsi daging babi. Sebagian darinya disebutkan oleh Dr. Murad Hoffman, seorang Muslim Jerman, dalam bukunya ”Pergolakan Pemikiran: Catatan Harian Muslim Jerman“, halaman 130-131 :

”Memakan daging babi yang terjangkiti cacing babi tidak hanya berbahaya, tetapi juga dapat menyebabkan meningkatnya kandungan kolestrol dan memperlambat proses penguraian protein dalam tubuh, yang mengakibatkan kemungkinan terserang kanker usus, iritasi kulit, eksim, dan rematik. Bukankah sudah kita ketahui, virus-virus influenza yang berbahaya hidup dan berkembang pada musim panas karena medium babi?“

Dr. Muhammad Abdul Khair, dalam bukunya Ijtihâdât fi at Tafsîr al Qur’an al Karîm, halaman 112, menyebutkan beberapa penyakit yang disebabkan oleh daging babi: ”Daging babi mengandung benih-benih cacing pita dan cacing trachenea lolipia. Cacing-cacing ini akan berpindah kepada manusia yang mengkonsumsi daging babi tersebut. Patut dicatat, hingga saat ini, generasi babi belum terbebaskan dari cacing-cacing ini.

Penyakit lain yang ditularkan oleh daging babi banyak sekali, di antaranya :

  1. Kolera babi. Yaitu penyakit berbahaya yang disebabkan oleh virus
  1. Keguguran nanah, yang disebabkan oleh bakteri prosillia babi.
  1. Kulit kemerahan, yang ganas dan menahun. Yang pertama bisa menyebabkan kematian dalam beberapa kasus, dan yang kedua menyebabkan gangguan persendian.
  1. Penyakit pengelupasan kulit.
  1. Benalu eskares, yang berbahaya bagi manusia.

Fakta-fakta berikut cukup membuat seseorang untuk segera menjauhi babi :

  1. Babi adalah hewan yang kerakusannya dalam makan tidak tertandingi hewan lain. Ia makan semua makanan di depannya. Jika perutnya telah penuh atau makanannya telah habis, ia akan memuntahkan isi perutnya dan memakannya lagi, untuk memuaskan kerakusannya. Ia tidak akan pernah kenyang, bahkan memakan muntahannya sendiri.
  1. Ia memakan semua yang bisa dimakan di hadapannya. Memakan kotoran apa pun di depannya, entah kotoran manusia, hewan atau tumbuhan, bahkan memakan kotorannya sendiri, hingga tidak ada lagi yang bisa dimakan di hadapannya.
  1. Ia mengencingi kotoranya dan memakannya jika berada di hadapannya, kemudian memakannya kembali.
  1. Ia memakan sampah, busuk-busukan, dan kotoran hewan.
  1. Ia adalah hewan mamalia satu-satunya yang memakan tanah, memakannya dalam jumlah besar dan dalam waktu lama, jika dibiarkan.
  1. Kulit orang yang memakan babi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap.
  1. Penelitian ilmiah modern di dua negara Timur dan Barat, yaitu Cina dan Swedia–Cina mayoritas penduduknya penyembah berhala, sedangkan Swedia mayoritas penduduknya sekular menyatakan : daging babi merupakan merupakan penyebab utama kanker anus dan kolon. Persentase penderita penyakit ini di negara-negara yang penduduknya memakan babi, meningkat secara drastis. Terutama di negara-negara Eropa, dan Amerika, serta di negara-negara Asia (seperti Cina dan India). Sementara di negara-negara Islam, persentasenya amat rendah, sekitar 1/1000. Hasil penelitian ini dipublikasikan pada 1986, dalam Konferensi Tahunan Sedunia tentang Penyakit Alat Pencernaan, yang diadakan di Sao Paulo.

Kini kita tahu betapa besar hikmah Allah mengharamkan daging dan lemak babi. Untuk diketahui bersama, pengharaman tersebut tidak hanya daging babi saja, namun juga semua makanan yang diproses dengan lemak babi, seperti beberapa jenis permen dan coklat, juga beberapa jenis roti yang bagian atasnya disiram dengan lemak babi. Kesimpulannya, semua hal yang menggunakan lemak hewan hendaknya diperhatikan sebelum disantap. Kita tidak memakannya kecuali setelah yakin bahwa makanan itu tidak mengandung lemak atau minyak babi, sehingga kita tidak terjatuh ke dalam kemaksiatan terhadap Allah SWT, dan tidak terkena bahaya-bahaya yang melatar belakangi Allah SWT mengharamkan daging dan lemak babi.

Alasan Lain

Fakta bahwa memakan daging babi haram dalam Islam adalah terkenal. Hal-hal berikut ini menjelaskan berbagai aspek larangan ini:

1. Babi dilarang dalam Alquran

Alquran melarang konsumsi babi tidak kurang dari 4 tempat yang berbeda-beda. Ia adalah dilarang dalam surat 2:173, 5:3, 6:145 dan 16:115.

“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, “ [Al-Qur’an 5:3]

ayat-ayat Al Qur’an di atas cukup untuk memenuhi bagi Muslim mengapa babi diharamkan.

2. Daging Babi dilarang dalam Injil

Umat Kristiani lebih percaya dengan Kitab Suci agamanya. Injil melarang mengkonsumsi babi, dalam kitab Imamat

“Dan babi, meskipun ia memiliki kuku terbelah, namun dia tidak memamahbiak; babi adalah najis untuk Anda”.

“daging nya jangan kamu makan, dan bangkai mereka jangan engkau sentuh, mereka adalah najis untuk Anda.”[Imamat 11:7-8]

Babi juga dilarang dalam Injil dalam kitab Ulangan

“Dan babi, karena kukunya terbelah, namun bukan pemamah biak, ia adalah najis untuk Anda. Kamu jangan makan daging mereka, dan jangan menyentuh bangkai mereka.” [Ulangan 14:8]

larangan yang sama juga diulang dalam Injil dalam kitab Yesaya bab 65 ayat 2-5.

3. Konsumsi daging babi menyebabkan beberapa penyakit

non-Muslim Lainnya dan atheists akan setuju hanya akan percaya melalui alasan, logika dan ilmu pengetahuan. Memakan babi dapat menyebabkan tidak kurang dari tujuh puluh berbagai jenis penyakit. Seseorang dapat memiliki berbagai helminthes(cacingan) seperti cacing gelang, cacing keremi, cacing tambang, dll Salah satu yang paling berbahaya adalah Taenia Solium, yang dalam terminologi manusia disebut cacing pita. Ia hidup di usus dan sangat panjang. berkembang melalui telur, masuk ke aliran darah dan dapat mencapai hampir semua organ tubuh. Jika ia memasuki otak dapat menyebabkan hilangnya memori. Jika memasuki jantung dapat menyebabkan serangan jantung, jika memasuki mata dapat menyebabkan kebutaan, jika memasuki hati itu dapat menyebabkan kerusakan hati. Hal ini dapat merusak hampir semua organ tubuh.

Helminthes berbahaya lain adalah Trichura Tichurasis. Umum kesalahpahaman tentang babi adalah bahwa jika dimasak dengan baik, telur nya akan mati. Dalam sebuah riset penelitian yang dilakukan di Amerika, telah ditemukan bahwa dari dua puluh empat orang menderita Trichura Tichurasis, dua puluh dua telah memasak babi dengan sangat baik. Hal ini menunjukkan bahwa telur cacing dalam daging babi tidak mati dimasak dengan suhu normal.

4. Lemak babi mengandung bahan untuk bangunan

Daging Babi mempunyai sedikit otot (lemak) yang mengandung bahan untuk bangunan dan kelebihan lemak. Lemak ini mengendap di tubuh dan dapat menyebabkan hipertensi dan serangan jantung. Tidak mengherankan bahwa lebih dari 50% dari Amerika menderita hipertensi.

5. Babi merupakan salah satu binatang terjorok di bumi

Babi yang merupakan salah satu binatang terjorok di bumi. Ia hidup dan berkembang di kotoran binatang, kotoran manusia dan kotoran lainnya. Ini adalah jalan terbaik yang saya tahu bahwa Allah menciptakannya. Di masyarakat desa tidak memiliki toilet modern dan mereka membuang kotoran di udara terbuka. Sangat sering kotoran mereka akan habis dimakan oleh babi.

Beberapa orang berpendapat bahwa di negara-negara maju seperti Australia, babi dipelihara sangat bersih dan higienis. Bahkan dalam kondisi higienis ini babi-babi dalam kandang yang sama. Betapa pun keras Anda mencoba untuk menjaga mereka bersih, mereka jorok secara alami. Mereka memakan dan menikmati kotoran kawannya sendiri

6. Babi adalah binatang yang paling tak tahu malu

Babi adalah yang paling tak tahu malu binatang di muka bumi. Ini adalah satu-satunya binatang yang mengundang teman-teman yang melakukan hubungan seks dengan pasangannya. Di Amerika, kebanyakan orang mengkonsumsi babi. Sering kali setelah pesta dansa, mereka saling bertukar isteri; yaitu banyak yang berkata “Anda tidur dengan istri saya dan saya akan tidur dengan istri anda.” Jika Anda makan babi maka anda berkelakuan seperti babi. Kami masyarakat India meniru Amerika yang sangat maju dan canggih. Apapun yang mereka lakukan, kami ikuti setelah beberapa tahun. Menurut sebuah artikel di majalah lokal praktek bertukar istri telah menjadi hal yang lumrah di kehidupan Bombay.

Babi, berita tentang hewan haram yang satu ini memang seperti tidak ada habisnya. Belum selesai dengan isu dendeng babi, abon babi hingga daging sapi oplosan babi kini muncul lagi kejadian yang lebih fenomenal yakni flu babi (Swine Flu). Persebaran jenis flu ini cukup mencengangkan, dalam satu bulan saja flu yang konon berasal dari Meksiko ini kini sudah merambah ke berbagai belahan dunia lain.Korban di Meksiko sendiri tercatat telah mencapai 149 orang tewas. Negara-negara Amerika, Eropa dan Asia pun langsung sigap dengan memasang barikede untuk mencegah persebaran penyakit ini. Mulai dari pemeriksaaan di bandara hingga menghentikan jalur perdagangan ekspor dan impor daging babi.Pemerintah Indonesia melalui instansi terkait mulai melakukan pemeriksaan, khususnya bagi orang-orang yang masuk ke Indonesia. Tak terkecuali turis maupun warga Negara Indonesia sendiri.

Enam pintu masuk Indonesia pun kini mulai dipasangi Thermal Scanner pengukur suhu badan untuk mendeteksi dini terjangkit flu babi ini. Enam pintu masuk tersebut antara lain Bandara Soekarno-Hatta Jakarta, Ngurah Rai Bali, Hang Nadim Batam, Polonia Medan, Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta dan Pelabuhan Batam Center Batam. Departeman Pertanian melalui Badan Karantina pun sudah mengambil tindakan dengan menghentikan impor daging babi ke Indonesia.

“Untuk sementara waktu pemerintah menutup impor produk babi dan turunannya. Presiden Susilo Bambang Yudhonono pun melarang impor babi sampai waktu yang belum ditentukan,” ujar Menko Kesra Aburizal Bakrie. Di pihak lain, peternakan babi di beberapa kota besar di Indonesia juga sudah mulai diawasi oleh Dinas Kesehatan dan Pertanian. Sebab dikhawatirkan bisa menjadi pusat penyebaran virus flu babi ini.

Apa Itu Flu Babi

Flu Babi (swine influenza) merupakan penyakit influenza yang disebabkan oleh virus influenza A dengan subtipe H1NI. Virus ini dapat ditularkan melalui binatang, terutama babi, dan ada kemungkinan bisa terjadi penularan antarmanusia. Cara penularannya dapat melalui udara dan kontak langsung antara penderita dan orang terdekatnya.

Adapun gejala adalah mirip dengan influenza seperti demam, batuk, pilek, lesu, letih, nyeri tenggorokan dan sesak napas yang disertai mual, muntah dan diare. Masa inkubasi flu babi berkisar 3-5 hari. Kematian akibat flu babi kemungkinan terjadi karena gangguan paru-paru atau pneumonia. Penularan manusia pada manusia flu babi diperkirakan menyebar seperti flu musiman – melalui batuk dan bersin.

Badan Kesehatan Dunia, WHO, membenarkan bahwa setidaknya sejumlah kasus adalah versi H1N1 influenza tipe A yang tidak pernah ada sebelumnya. H1N1 adalah virus yang menyebabkan flu musiman pada manusia secara rutin. Namun versi paling baru H1N1 ini berbeda: virus ini memuat materi genetik yang khas ditemukan dalam virus yang menulari manusia, unggas dan babi. Virus flu memiliki kemampuan bertukar komponen genetik satu sama lain, dan besar kemungkinan versi baru H1N1 merupakan hasil perpaduan dari berbagai versi virus yang berbeda yang terjadi di satu binatang sumber. Atas kondisi terebut Badan Kesehatan dunia (WHO) menyatakan, virus flu babi berpotensi besar menjadi pandemi baru.

Virus jenis serupa sebelumnya pernah menjadi pandemi dunia pada tahun 1918. Virus ini dulu dikenal dengan nama Spanis Flu (Flu Spanyol). Korban penderita virus pada tahun 1918 sendiri mencapai angka sebanyak 50-60 juta jiwa. Korban penderita dari Indonesia sendiri tercatat mencapai angka 1,25 juta. Penyebaran virus flu babi bisa dicegah dengan pola hidup bersih dan sehat. Seperti mencuci tangan sebelum makan, setelah buang air dan setelah kontak fisik dengan hewan. Sedangkan untuk pengobatan mantan Menkes Siti Fadilah Supari mengatakan sama dengan obat flu burung yakni Tamiflu.

Peringatan Bagi Kita

Ini bukanlah pepatah, namun kajian informasi yang terkandung dalam Al-Quran memang tidak sembarangan. Perintah memakan makanan yang halal dan menjauhkan yang haram merupakan ketentuan Allah yang tidak bisa diganggu gugat. Tercantumnya babi sebagai salah satu hewan yang diharamkan untuk umatnya menjadi salah satu pertanda bahwa Allah SWT memiliki alasan yang sangat logis mengapa hewan satu ini dilarang.Munculnya penyakit flu babi ini menjadikan kita untuk bertanya, “mungkin inilah salah satu alasan mengapa babi dilarang”.

Diluar alasan logis lain mengenai tidak bolehnya babi dikonsumsi bagi umatnya. Kini kondisinya cukup memprihatinkan, sebab orang yang tidak makan babi pun bisa saja terkena penyakit flu babi ini. Ini artinya imbas dari babi sangat luas bisa merasuk ke berbagai sudut. Ini merupakan sebuah peringatan bagi kita, untuk selalu mengikuti perintah dan menjauhi larangan Allah SWT. Semoga saja kita bisa mengambil pelajaran dari kejadian ini.

Keluarga Ine Natasya, tidak percaya korban meninggal karena terserang virus flu babi. Mereka meminta sebelum anaknya dimakamkan, keluarga mencium wajah korban. TB Utama/DetikSurabaya.

video daging babi kalau disiram coca cola, bukti mengapa dianggap haram dalam islam

Jadi tidak heran, jika daging babi itu berbahaya untuk dikonsumsi. (phm/berbagaisumber)

25 responses to “Mengapa Daging Babi Haram?

  1. wah, iseng2 karena umpatan kata2 babi langsung ketik hruf B.A.B.I, eh gak sengaja mnyeret kesini…

    setelah kubaca semua emg pantes babi diharamin untuk umat muslim…!
    jorok bgt… hoex….

  2. Allah Maha Tau apa yang baik untuk umatNya dan yang tidak baik untuk umatNya.

  3. Wah, ternyata mengerikan sekali ‘gaya hidup’ babi, baru tahu aku.

  4. sya bru tau gaya hidup babi..
    joroooooookkkkkkkkkkk bgt……!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    moga aj sya g prnah ketemu m binatang jorok it….

  5. alasan kenapa babi haram hanya satu… KARENA ALLAH MENGHARAMKANNYA… titik tak ada alasan lainnya. Sedangkan keterangan lainnya hanyalah H I K M A H dari pengharaman tersebut. Hukum didasarkan pada Wahyu bukan pada Akal ataupun Hikmah. Akal digunakan untuk mencari hikmah dari wahyu.

    Jangan sampai terjebak dengan cara berfikir neo mutazilah yang mengharuskan semua hal harus dianalisis oleh akal saja, termasuk juga masuk di perintah dan larangan ALLAH.
    Jika hal tersebut terjadi, misalnya jika cacing pita dan parasit yang ada di babi dianggap penyebab haramnya babi, bisa-bisa neo mutazilah bisa menghalalkannya dengan alasan akal sudah bisa memberantas cacing pita dan parasit tersebut….gawat. Atau semua karomah dan mukjizat disangkal keberadaannya dengan tuduhan KHUROFAT dan TALHYUL. Karena memang karomah tak masuk akal, dan dianggap irrasional oleh para mutazilah baru. sementara di kalangan mutazilah / khwarij / wahabi memang tak pernah ada ulamanya yang memiliki karomah.

    INGAT diantara hal yang RASIONIL dan IRASIONIL, terdapat SUPRARASIONIL. Kami yang sering dituduh TBC menolak hal yang irasional, tapi tak menafikan hal yang rasional dan suprarasional. Jika para neo khawarij-wahabi dan neo-mutazilah menolak keberadaan hal yang suprarasional, itu karena mereka tidak faham dan karena rahasianya belum terbuka secara ilmiah akal pada saat itu.

    Contohnya: Yang berobat dengan air yang diberi do’a oleh ulama untuk penyembuhan, oleh Wahabi dan Neo Mutazilah dari Muhammadiyah disebut TBC (Tahyoel, Bid’ah, Churafat) bahkan Musyrik (anehnya yang berobat pada dokter kafir, di rumahsakit kafir, dengan obat haram tidak TBC dan musyrik, apakah karena pengobatan barat dianggap masuk akal ataukah karena sesuai jargon wahabi dan neo mutazilah “kembali ke qur’an dan sunnah” barangkali?).

    Tapi ternyata sekarang penjelasan ilmiah mengenai air do’a telah ditemukan oleh orang JEPANG. Bagaimanakah sikap neo mutazilah ttg hal ini? jika tak setuju dengan sintesa orang Jepang tersebut, buatlah antitesa-nya secara ilmiah juga

    Percayalah di masa datang akan lebih banyak lagi terbukanya rahasia karomah yang oleh neo mutazilah dan wahabi dianggap TBC

  6. waw, seram amat. tapi trims! so q da tau napa babi haram,

  7. bagaimana dengan anjing pula?

  8. gw udh tau dr duluan tntng babi ampe lengkp gn, tp heran abizzz d milis2 blog debat islam kristen biar udh d kasih ayat2 dlm injil ttp mereka mengkonsumsi babi, sebab paulus menghalakanx…… bkn babi yg menajiskan umat kristen untuk berdoa kepada yesus, ttp iman mereka…jd ssh juga kalo mereka cinta juga yesus tp cinta juga ama paulus…..

  9. Islam adalah satu satunya agama yang mengatur manusia agar menyesuaikan dengan “manual book” yang dibikin Allah, Tidak layak suatu agama yang menyesuaikan ajarannya dengan keinginan manusia. Karena itu jika Allah melarangnya maka gw akan dengar dan patuh. TITIK

  10. Banyak orang gak makan babi juga kena penyakit, gimana ?

  11. Abah oke, laksanakan perintah-Nya, jauhi larangan-Nya, semua pasti terbuka hikmah dan rahasia. Islam is the answer

  12. sungguh aneh, sudah tahu daging babi berbahaya, mengapa masih dimakan…..
    Manusia memang Jahil..!

  13. Tidak makan Babi sudah sakit, apalagi yang pemakan Babi, mengerikan,.. ga kebayang deh, amit..amit.. org yg makan babi. Najis dah,, najis… najis..

  14. juorok bnget
    najis … najis … najis … najis
    mga gug trserang flu babi
    ocre … ocre … ocre

  15. trimakasih ulasnnya. mhn diijinkan untuk dicopy.

  16. trims infonya…izin share…

  17. tolong bantu saya dong di kitab (Al Qur”an) mana ya di haramkan babi…supaya lebih otentik lagi
    terimakasih.

  18. dalam islam, babi sudah jelas haram, mengapa babi sampai diharamkan, itu bukan ranah manusia untuk menjawab, artikel diatas adalah sebagian kecil hikmah dari diharamkannya babi. seharusnya semua perbuatan kita didasarkan pada aturan yang ditetapkan dalam al qur’an dan assunnah, bukan pada kajian ilmiah, yang mungkin saja saat ini belum ditemukan. dan atas dasar perintah ataupun larangan dalam agama itulah yang membedakan kita umat islam dengan non muslim. jadi kalau ada teman bertanya mengapa umat islam tidak makan babi, maka jawablah karena kami taat dan patuh perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

  19. ngk bisa tuh lihat videonya jijik abeess

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s