Foreign Policy : 100 Pemikir Dunia, 10 Diantaranya Muslim

Majalah yang berpengaruh “Foreign Policy” telah mengeluarkan daftar “100 pemikir Top Global,” dari 100 pemikir top tersebut sepuluh orang ditempati oleh cendekiawan Timur Tengan dan Muslim, Ulama, politisi, bankir dan jurnalis.

Rahnavard Zahra, istri pemimpin oposisi Iran Mir Hossein Mousavi, berada pada urutan ketiga dalam daftar tersebut, berada di bawah ketua Federal Reserve AS – Ben Bernanke.

Majalah AS tersebut menyebutkan bahwa Rahnavard digambarkan sebagai “otak di belakang Revolusi Hijau Iran” dan kampanye suaminya.

Rahnavard pemegang PhD dalam ilmu politik, berumur 64 tahun pernah menjabat sebagai penasihat untuk presiden Mohammad Khatami, yang menjadi presiden Iran pada periode 1997-2005.

Rahnavard juga seorang peneliti Alquran dan menulis beberapa buku tentang seni dan politik.

Ia juga seorang pembela hak-hak perempuan, ia telah lama berkampanye untuk pemberdayaan ekonomi perempuan dan mengubah undang-undang diskriminatif Iran terhadap perempuan.

Sayyid Imam al-Sharif, pemimpin spiritual kelompok militan Jihad Mesir, berada pada urutan 10 dalam 100 pemikir top global menurut versi majalah “Foreign Policy”.

“Dirinya menulis buku fenomenal dan kontroversial yang berisi tentang Rasionalisasi Jihad di Mesir dan Dunia, sebuah revisi komprehensif berupa dukungan sebelumnya untuk perang keagamaan.”

Sayyid Imam AL-Sharif, salah seorang pendiri awal gerakan Al-Qaidah bersama dengan Dr.Ayman al-Zawahiri, yang sekarang menjadi orang nomor dua di gerakan Al-Qaidah, telah menulis dua buku yang dipandang sebagai fondasi ideologis untuk berjihad.

Tetapi pada bulan November 2007, ia mengakui secara terbuka telah mengubah pemahaman sebelumnya, yang ia sebut Rasionalisasi Jihad.

Ekonom Muslim Amerika Mohamed El-Erian berada pada urutan ke 16 pada majalah “foreign Policy” dalam daftar “100 Pemikir Top Global”.

“Perusahaan El-Erian merupakan salah satu perusahaan yang paling sukses di dunia investasi: Pimco, perusahaan Manajemen Investasi Pasifik, mengelola aset sekitar $ 842 miliar dollar.”

Dirinya seorang spesialis di Dana Moneter Internasional, ia menjadi kepala Harvard endowmen sebelum bergabung dengan dunia usaha.

Mantan Menteri Keuangan Afghanistan Ashraf Ghani berada pada peringkat 20 pada daftar 100 pemikir top global – untuk upayanya membasmi korupsi di Afghanistan.

Majalah Amerika tersebut juga tercantum mantan deputi perdana menteri Malaysia Anwar Ibrahim berada pada urutan ke 32 sebagai pejuang pro-demokrasi.

Jurnalis terkenal Fareed Zakaria, seorang Amerika Muslim asal India, berada pada peringkat ke-37.

Bankir Bangladesh dan pemenang Nobel Muhammad Yunus berada pada urutan ke 46 – untuk perannya dalam memerangi kemiskinan.

Dijuluki “bankir kaum miskin,” mantan profesor ekonomi dan Bank Grameen dianugerahi Hadiah Nobel untuk usahanya di akar rumput yang telah mengangkat jutaan rakyat dari jurang kemiskinan.

Pemikir muslim Swiss Tariq Ramadan berada pada urutan ke 49 di majalah “Foreign Policy” dalam daftar “100 Pemikir Top Global”.

Dikatakan bahwa Ramadan telah mengabdikan hidupnya untuk membuktikan bahwa Islam kompatibel dengan kehidupan Barat.

“Ramadan ingin untuk mengartikulasikan sebuah Islam yang kompatibel dengan demokrasi liberal di Eropa (di mana dirinya dibesarkan dan sekarang tinggal).”

Seorang warga Swiss asal Mesir, Ramadan adalah salah satu pemikir Muslimterkemuka di Eropa dan sering mengutuk terorisme dan ekstremisme.

Dia juga seorang profesor studi Islam di Oxford University dan Research Fellow di Doshisha University di Jepang.

Penulis 20 buku dan 700 artikel tentang Islam, ia disebut oleh majalah Time sebagai salah satu dari 100 inovator dari abad ke-21 untuk karyanya yang berusaha menciptakan Islam Eropa yang independen.

“Untuk seluruh hidupnya, cucu pendiri Ikhwanul Muslimin Hassan al-Banna ini telah disebut sebagai berjalan secara kontradiksi: seorang intelektual Islam yang mendukung demokrasi namun percaya hukum agama bersifat universal.”

Penulis Pakistan Ahmed Rashid berada pada urutan ke 51 pada daftar tersebut.

Majalah “Foreign Policy” juga mencantumkan Perdana Menteri Palestina Salam Fayyad pada posisi ke 61 – untuk perannya yang menunjukkan bagaimana memerintah dengan efektif di tengah-tengah konflik.(fq/iol)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s