Masjid Raya Natuna di Pulau Natuna, Kepulauan Riau

Masjid Raya Natuna atau oleh masyarakat setempat disebut sebagai Masjid Agung Natuna diresmikan penggunaannya pada tanggal 4 April 2009. Masjid tersebut merupakan simbol kebangkitan Islam di Natuna dan kebangkitan awal bagi pembangunan dan pengembangan Islam dan Iman masyarakat natuna sesuai dengan visi dan misi pemerintah Kabupaten Natuna yang dikemas dalam kalimat singkat Pencapaian Natuna MAS 2020 (MAS = Masyarakat Adil dan Sejahtera) Kehadiran Masjid Agung di Komplek Gerbang Utaraku (Gerakan Membangun Untuk Sejahtera hingga ke Anak cucu) juga merujuk pada posisi Natuna secara geografis yang merupakan wilayah paling utara Indonesia.  merupakan salah satu bentuk pengejawantahan hal tersebut. Pembangunan masjid ini merupakan bagian dari mega proyek yang diberi nama Gerbang Utara Ku, yang meliputi perumahan DPRD, rumah dinas bupati dan wakil bupati, kampus dan asrama perguruan tinggi.

Disetiap kesempatan Bupati Natuna selalu mengajak khususnya PNS dilingkungan Pemkab Natuna untuk senantiasa berjamaah 5 waktu. Yang sangat menarik disana yaitu kebersamaan para pejabat daerah terutama Muspida disetiap shalat lima waktu selalu berbaur ulama,umara’ dan umat. Setelah shalat berjamaah senantiasa dilaksanakan kuliah tujuh menit, khususnya Mahgrib setelah ceramah agama jelang Isya dilaksanakan ngopi dan ngeteh bareng di teras masjid dengan menu, kurma, goreng ubi dan pisang goreng.
Lokasi Masjid Raya Natuna
Masjid Raya Natuna terletak dan merupakan bagian dari Komplek Gerbang Utaraku, kawasan yang dipersiapkan sebagai pusat pemerintahan dan bisnis Natuna di wilayah Ranai yang menjadi ibukota kabupaten Natuna, dengan Masjid sebagai titik pusatnya. Kawasan ini akan dilengkapi dengan 8 pusat aktifitas masyarakat 1. Masjid Agung, 2. Menara, 3. Asrama Haji, 4. Gedung Pertemuan, 5. Gedung Pendidikan, 6. Gedung Komersial, 7. Gerbang, 8. Plaza serta taman kota.


Sejarah Masjid Raya Natuna Gerbang Utara ku
Terbentuknya kabupaten Natuna dengan visi dan misi pembangunan Kabupaten Natuna yang tertuang dalam 5 pilar utama, Pembangunan dibidang keimanan merupakan point utama sebagai konsep program pembangunan daerah. Hal tersebut yang melandasi ide pembangunan masjid raya Natuna dengan harapan agar pelaksanaan syi’ar Islam dapat ditingkatan dalam rangka menciptakan suasana yang religi ditengah-tengah masyarakat Kabupaten Natuna pada umumnya. Dan nantinya dapat dijadikan sebagai maskot kebanggaan bagi masyarakat Kabupaten Natuna dimasa-masa yang akan datang.
Proses pembangunan ini telah direncanakan sejak tanggal 13 Agustus 2006, atau sejak bupati  kabupaten Natuna Drs. H. Daeng Rusnadi, M.Si menduduki jabatannya sebagai bupati Kabupaten Natuna. Setelah melalui beberapa proses perencanaan yang disesuaikan dengan arti filosofi dari pembangunan Masjid Raya dan Komplek Gerbang Utaraku, proses pembangunan fisik dimulai dengan peletakan batu pertama pada tanggal 04 Mei 2007.
Masjid Raya Natuna merupakan titik utama komplek Gerbang Utaraku. Kemudian dilanjutkan pada proses pembangunan lanjutan tahap I B, pembangunan fasilitas lain akan dilaksanakan, diantaranya pembangunan Masjid Laut, Pusat perekonomian, pasar, terminal, Asrama STAI, Gedung Olah raga, dan lain sebagainya. Komplek gerbang utaraku merupakan implementasi pembangunan 5 (lima) pilar utama, yaitu Keimanan, Kesehatan, Pendidikan, Perekonomian dan hukum. Tahapan Tahap I A. Diresmikan penggunaan fasilitasnya oleh Bupati Kabupaten Natuna Drs.H Daeng Rusnadi,M.S pada hari Jum’at 4 April 2009.
Pada saat peresmian penggunaan fasilitas tahap IA Sebenarnya pembangunan Tahap I A belum rampung dan masih dalam tahap pengerjaan. Namun untuk bangunan Masjid Agung sudah dapat dipergunakan. pembangunan Tahap I A selesai pada awal bulan Mei 2009 dan segera dilanjutkan dengan pembangunan Tahap I B.
Total anggaran yang akan dihabiskan seluruhnya (termasuk dana pembangunan masjid) sebesar Rp781 miliar lebih. Dari APBD 2007, anggaran 2008 dan 2009, Anggaran pembangunan masjid Raya sendiri senilai Rp 400 miliar lebih atau setara dengan APBD Kota Tanjungpinang (ibu kota Provinsi Kepulauan Riau) tahun 2007.
Arsitektur Masjid Raya Natuna
Ornamen Masjid Agung Natuna mengambil insfirasi dari Al’quran, karena Alطquran merupakan sumber dari segala hukum. Dengan bentuk kubah mirip kubah Taj Mahal di India dan menjadi masjid terbesar dan dan termegah di Propinsi Kepulauan Riau. Masjid yang cukup megah dan  luas. Satu barisan shaf di dalam masjid ini cukup untuk memuat hingga 180 jemaah.
Masjid Natuna, telah jelas-jelas bahwa lambang dan makna dekoratif yang muncul menunjukkan bahwa gedung tersebut adalah bangunan Islami.  Masjid Raya Natuna memiliki ruang dalam yang sangat luas. Bagian tengahnya diterangi oleh cahaya alami yang bersumber dari kubah masjid. Bagian tepi pada lantai satu yang terteduhi lantai dua cukup gelap. Untuk meneranginya dibuat bukaan berupa karawang yang terletak di atas pintu masuk yang memilliki dimensi cukup besar. Terasa bahwa ruang remang pada bagian ini diterangi oleh sedikit cahaya dari atas layaknya ruang-ruang gotik. Dari segi bentuk, pintu masuk ini memiliki geometrika lengkung yang bagian atasnya lancip. Dua pintu utama yang terletak di sisi kiri dan kanan gedung menghadap ke kiblat juga mengarahkan nuansa ruang menjadi terfokus pada sumber cahaya Ilahi.


lorong mesjid agung natuna gerbang utaraku yg menghubungkan ke lokasi tempat wudhu, asrama haji, perpustakaan dan mini market

Latar belakang mihrab Masjid Raya di Natuna dibuat dari bahan kayu dengan bentuk yang cukup besar. Geometrika nya juga terbentuk dari lengkung atau busur dengan pertemuan lancip di bagian tengah/atasnya. Latar mihrab tersebut juga didesain dengan labirin busur lancip hingga semakin memperkuat kesan gotik-nya.
FOTO-FOTO PANORAMA PULAU NATUNA
 

Ni air terjunnya gan!!
Kalo ini namanya Batu Sindu…
 

Ini batu di pinggir pantai, masih byk bebatuan gan… sering di jadiin objek wisata gitu, tp gratis looo…

Pantai sejuba namanya ni gan…

Kalo yang ini Pulau Damar namanya…

Senubing namanya…

Liat ni gan, teluk yang sangat panjang di sepanjang pantai…

sumber:

5 responses to “Masjid Raya Natuna di Pulau Natuna, Kepulauan Riau

  1. saya sbgi mhsisw ntn sngt bangga telh d bangun kan masjd semggh itu sbgi lmbng kebesaran umt islam,,, terima kasih saya pmerintah daerah… smga tambah sukses … hidup nTN

  2. saya bangga berdiri megah masjid agung P.natuna bak sepeti mesjid nabawi mekah.insya allah yang sholat sama seperti masjid nabawi.(AMIN)

  3. abdul rojak lubis

    Syukurlah, ,mudah-mudahan jama’ah banyak. semoga masjid itu dijadikan sebagai tempat ibadah dan menyiarkan dakwah Islam. wassalam

  4. ya Allah datang kan lah rahmat mu dan ridhomu ke mesjid agung natuna (amin…..)

  5. Saya dari Singapura..

    Saya ingin tahu.. Ketika bercakap, Umat Islam di Natuna menggunakan lughat bahasa Melayu atau bahasa Indonesia?..

    Kerana Natuna di bawah kepulauan Riau, ya’ni kawasan orang Melayu..

    Kalau berbahasa dan lughat Melayu, ertinya bahasa awak semua sama dengan bahasa kami di Singapura dan Malaysia..

    Semoga ada yang membalas pertanyaan saya ni.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s