Buya Hamka (1908-1981) Ketua Umum MUI pertama

Buya Hamka seorang ulama, politisi dan sastrawan besar yang tersohor dan dihormati di kawasan Asia. HAMKA adalah akronim namanya Haji Abdul Malik bin Abdul Karim Amrullah. Lahir di kampung Molek, Maninjau, Sumatera Barat, 17 Februari 1908 dan meninggal di Jakarta 24 Juli 1981.

Dia diberikan sebutan Buya, yaitu panggilan buat orang Minangkabau yang berasal dari kata abi, abuya dalam bahasa Arab, yang berarti ayah kami, atau seseorang yang dihormati. Ayahnya, Syeikh Abdul Karim bin Amrullah, disapa Haji Rasul, seorang pelopor Gerakan Islah(tajdid) di Minangkabau, sekembalinya dari Makkah 1906.

HAMKA mendapat pendidikan rendah di Sekolah Dasar Maninjau sehingga Darjah Dua. Ketika usia HAMKA mencapai 10 tahun, ayahnya telah mendirikan Sumatera Thawalib di Padang Panjang. Di situ HAMKA mempelajari agama dan mendalami bahasa Arab. HAMKA juga pernah mengikuti pengajaran agama di surau dan masjid yang diberikan ulama terkenal seperti Syeikh Ibrahim Musa, Syeikh Ahmad Rasyid, Sutan Mansur, R.M. Surjoparonto dan Ki Bagus Hadikusumo.

Rumah Kelahiran Buya Hamka

Hamka mula-mula bekerja sebagai guru agama pada tahun 1927 di Perkebunan Tebing Tinggi, Medan dan guru agama di Padangpanjang pada tahun 1929. HAMKA kemudian dilantik sebagai dosen di Universitas Islam, Jakarta dan Universitas Muhammadiyah, Padangpanjang dari tahun 1957 hingga tahun 1958. Setelah itu, beliau diangkat menjadi rektor Perguruan Tinggi Islam, Jakarta dan Profesor Universitas Mustopo, Jakarta. Dari tahun 1951 hingga tahun 1960, beliau menjabat sebagai Pegawai Tinggi Agama oleh Menteri Agama Indonesia, tetapi meletakkan jabatan itu ketika Sukarno menyuruhnya memilih antara menjadi pegawai negeri atau bergiat dalam politik Majlis Syura Muslimin Indonesia (Masyumi).

Hamka adalah seorang otodidiak dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan seperti filsafat, sastra, sejarah, sosiologi dan politik, baik Islam maupun Barat. Dengan kemahiran bahasa Arabnya yang tinggi, beliau dapat menyelidiki karya ulama dan pujangga besar di Timur Tengah seperti Zaki Mubarak, Jurji Zaidan, Abbas al-Aqqad, Mustafa al-Manfaluti dan Hussain Haikal. Melalui bahasa Arab juga, beliau meneliti karya sarjana Perancis, Inggris dan Jerman seperti Albert Camus, William James, Sigmund Freud, Arnold Toynbee, Jean Paul Sartre, Karl Marx dan Pierre Loti. Hamka juga rajin membaca dan bertukar-tukar pikiran dengan tokoh-tokoh terkenal Jakarta seperti HOS Tjokroaminoto, Raden Mas Surjoparonoto, Haji Fachrudin, Ar Sutan Mansur dan Ki Bagus Hadikusumo sambil mengasah bakatnya sehingga menjadi seorang ahli pidato yang handal.

Hamka juga aktif dalam gerakan Islam melalui pertubuhan Muhammadiyah. Beliau mengikuti pendirian Muhammadiyah mulai tahun 1925 untuk melawan khurafat, bidaah, tarekat dan kebatinan sesat di Padang Panjang. Mulai tahun 1928, beliau mengetuai cabang Muhammadiyah di Padang Panjang. Pada tahun 1929, Hamka mendirikan pusat latihan pendakwah Muhammadiyah dan dua tahun kemudian beliau menjadi konsul Muhammadiyah di Makassar. Kemudian beliau terpilih menjadi ketua Majlis Pimpinan Muhammadiyah di Sumatera Barat oleh Konferensi Muhammadiyah, menggantikan S.Y. Sutan Mangkuto pada tahun 1946. Beliau menyusun kembali pembangunan dalam Kongres Muhammadiyah ke-31 di Yogyakarta pada tahun 1950.

Surau Buya Hamka

Pada tahun 1953, Hamka dipilih sebagai penasihat pimpinan Pusat Muhammadiah. Pada 26 Juli 1977, Menteri Agama Indonesia, Prof. Dr. Mukti Ali melantik Hamka sebagai ketua umum Majlis Ulama Indonesia tetapi beliau kemudiannya meletak jawatan pada tahun 1981 karena nasihatnya tidak dipedulikan oleh pemerintah Indonesia.

Kegiatan politik HAMKA bermula pada tahun 1925 apabila beliau menjadi anggota parti politik Sarekat Islam. Pada tahun 1945, beliau membantu menentang kemaraan kembali penjajah Belanda ke Indonesia melalui pidato dan menyertai kegiatan gerila di dalam hutan di Medan. Pada tahun 1947, HAMKA dilantik sebagai ketua Barisan Pertahanan Nasional, Indonesia. Beliau menjadi anggota Konstituante Masyumi dan menjadi pemidato utama dalam Pilihan Raya Umum 1955. Masyumi kemudiannya diharamkan oleh pemerintah Indonesia pada tahun 1960. Dari tahun 1964 hingga tahun1966, HAMKA telah dipenjarakan oleh Presiden Sukarno kerana dituduh pro-Malaysia. Semasa dipenjarakanlah maka beliau mula menulis Tafsir al-Azhar yang merupakan karya ilmiah terbesarnya. Setelah keluar dari penjara, HAMKA dilantik sebagai ahli Badan Musyawarah Kebajikan Nasional, Indonesia, anggota Majlis Perjalanan Haji Indonesia dan anggota Lembaga Kebudayaan Nasional, Indonesia.

Selain aktif dalam soal keagamaan dan politik, HAMKA merupakan seorang wartawan, penulis, editor dan penerbit. Sejak tahun 1920-an lagi, HAMKA menjadi wartawan beberapa buah akhbar seperti Pelita Andalas, Seruan Islam, Bintang Islam dan Seruan Muhammadiyah. Pada tahun 1928, beliau menjadi editor majalah Kemajuan Masyarakat. Pada tahun 1932, beliau menjadi editor dan menerbitkan majalah al-Mahdi di Makasar. HAMKA juga pernah menjadi editor majalah Pedoman Masyarakat, Panji Masyarakat dan Gema Islam.

Hamka juga menghasilkan karya ilmiah Islam dan karya kreatif seperti novel dan cerpen. Karya ilmiah terbesarnya ialah Tafsir al-Azhar (5 jilid) dan antara novel-novelnya yang mendapat perhatian umum dan menjadi buku teks sastera di Malaysia dan Singapura termasuklah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, Di Bawah Lindungan Kaabah dan Merantau ke Deli.

Hamka pernah menerima beberapa anugerah pada peringkat nasional dan antarabangsa seperti anugerah kehormatan Doctor Honoris Causa, Universitas al-Azhar, 1958; Doktor Honoris Causa, Universitas Kebangsaan Malaysia, 1974; dan gelaran Datuk Indono dan Pengeran Wiroguno daripada pemerintah Indonesia.

Hamka telah pulang ke rahmatullah pada 24 Juli 1981, namun jasa dan pengaruhnya masih terasa sehingga kini dalam memartabatkan agama Islam. Beliau bukan sahaja diterima sebagai seorang tokoh ulama dan sasterawan di negara kelahirannya, malah jasanya di seluruh alam Nusantara, termasuk Malaysia dan Singapura, turut dihargai. ► ti, http://luluvikar.wordpress.com/2005/08/01/biografi-buya-hamka/

Daftar Karya Buya Hamka
– Khatibul Ummah, Jilid 1-3. Ditulis dalam huruf Arab.
– Si Sabariah. (1928)
– Pembela Islam (Tarikh Saidina Abu Bakar Shiddiq),1929.
– Adat Minangkabau dan agama Islam (1929).
– Ringkasan tarikh Ummat Islam (1929).
– Kepentingan melakukan tabligh (1929).
– Hikmat Isra’ dan Mikraj.
– Arkanul Islam (1932) di Makassar.
– Laila Majnun (1932) Balai Pustaka.
– Majallah ‘Tentera’ (4 nomor) 1932, di Makassar.
– Majallah Al-Mahdi (9 nomor) 1932 di Makassar.
– Mati mengandung malu (Salinan Al-Manfaluthi) 1934.
– Di Bawah Lindungan Ka’bah (1936) Pedoman Masyarakat, Balai Pustaka.
– Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (1937), Pedoman Masyarakat, Balai Pustaka.
– Di Dalam Lembah Kehidupan 1939, Pedoman Masyarakat, Balai Pustaka.
– Merantau ke Deli (1940), Pedoman Masyarakat, Toko Buku Syarkawi.
– Margaretta Gauthier (terjemahan) 1940.
– Tuan Direktur 1939.
– Dijemput mamaknya,1939.
– Keadilan Ilahy 1939.
– Tashawwuf Modern 1939.
– Falsafah Hidup 1939.
– Lembaga Hidup 1940.
– Lembaga Budi 1940.
– Majallah ‘SEMANGAT ISLAM’ (Zaman Jepun 1943).
– Majallah ‘MENARA’ (Terbit di Padang Panjang), sesudah revolusi 1946.
– Negara Islam (1946).
– Islam dan Demokrasi,1946.
– Revolusi Pikiran,1946.
– Revolusi Agama,1946.
– Adat Minangkabau menghadapi Revolusi,1946.
– Dibantingkan ombak masyarakat,1946.
– Didalam Lembah cita-cita,1946.
– Sesudah naskah Renville,1947.
– Pidato Pembelaan Peristiwa Tiga Maret,1947.
– Menunggu Beduk berbunyi,1949 di Bukittinggi, Sedang Konperansi Meja Bundar.
– Ayahku,1950 di Jakarta.
– Mandi Cahaya di Tanah Suci. 1950.
– Mengembara Dilembah Nyl. 1950.
– Ditepi Sungai Dajlah. 1950.
– Kenangan-kenangan hidup 1,autobiografi sejak lahir 1908 sampai tahun 1950.
– Kenangan-kenangan hidup 2.
– Kenangan-kenangan hidup 3.
– Kenangan-kenangan hidup 4.
– Sejarah Ummat Islam Jilid 1,ditulis tahun 1938 diangsur sampai 1950.
– Sejarah Ummat Islam Jilid 2.
– Sejarah Ummat Islam Jilid 3.
– Sejarah Ummat Islam Jilid 4.
– Pedoman Mubaligh Islam,Cetakan 1 1937 ; Cetakan ke 2 tahun 1950.
– Pribadi,1950.
– Agama dan perempuan,1939.
– Muhammadiyah melalui 3 zaman,1946,di Padang Panjang.
– 1001 Soal Hidup (Kumpulan karangan dr Pedoman Masyarakat, dibukukan 1950).
– Pelajaran Agama Islam,1956.
– Perkembangan Tashawwuf dr abad ke abad,1952.
– Empat bulan di Amerika,1953 Jilid 1.
– Empat bulan di Amerika Jilid 2.
– Pengaruh ajaran Muhammad Abduh di Indonesia (Pidato di Kairo 1958), utk Doktor Honoris Causa.
– Soal jawab 1960, disalin dari karangan-karangan Majalah GEMA ISLAM.
– Dari Perbendaharaan Lama, 1963 dicetak oleh M. Arbie, Medan; dan 1982 oleh Pustaka Panjimas, Jakarta.
– Lembaga Hikmat,1953 oleh Bulan Bintang, Jakarta.
– Islam dan Kebatinan,1972; Bulan Bintang.
– Fakta dan Khayal Tuanku Rao, 1970.
– Sayid Jamaluddin Al-Afhany 1965, Bulan Bintang.
– Ekspansi Ideologi (Alghazwul Fikri), 1963, Bulan Bintang.
– Hak Asasi Manusia dipandang dari segi Islam 1968.
– Falsafah Ideologi Islam 1950(sekembali dr Mekkah).
– Keadilan Sosial dalam Islam 1950 (sekembali dr Mekkah).
– Cita-cita kenegaraan dalam ajaran Islam (Kuliah umum) di Universiti Keristan 1970.
– Studi Islam 1973, diterbitkan oleh Panji Masyarakat.
– Himpunan Khutbah-khutbah.
– Urat Tunggang Pancasila.
– Doa-doa Rasulullah S.A.W,1974.
– Sejarah Islam di Sumatera.
– Bohong di Dunia.
– Muhammadiyah di Minangkabau 1975,(Menyambut Kongres Muhammadiyah di Padang).
– Pandangan Hidup Muslim,1960.
– Kedudukan perempuan dalam Islam,1973.
– Tafsir Al-Azhar [1] Juzu’ 1-30, ditulis pada saat dipenjara

Aktivitas lainnya
– Memimpin Majalah Pedoman Masyarakat, 1936-1942
– Memimpin Majalah Panji Masyarakat dari tahun 1956
– Memimpin Majalah Mimbar Agama (Departemen Agama), 1950-1953

Rujukan
Kenangan-kenangan 70 tahun Buya Hamka, terbitan Yayasan Nurul Islam, cetakan kedua 1979.

Wafatnya Nabi Isa, menurut Buya HAMKA

Ketika menafsirkan QS. Ali Imron (3) ayat 55, buya HAMKA didalam Tafsir Al Azhar, menulis :

إِذْ قالَ اللهُ يا عيسى‏ إِنِّي مُتَوَفِّيكَ وَ رافِعُكَ إِلَيَّ وَ مُطَهِّرُكَ مِنَ الَّذينَ كَفَرُوا


“(Ingatlah) tatkala Allah berkata: Wahai lsa,sesungguhnya Aku akan mewafatkan engkau dan mengangkat engkau kepadaKu, dan membersihkan engkau dari orang-orang yang kafir ” (pangkal ayat 55).

Artinya yang tepat dari ayat ini ialah bahwa maksud orang-orang kafir itu hendak menjadikan Isa Almasih mati dihukum bunuh, seperti yang dikenal yaitu dipalangkan dengan kayu, tidaklah akan berhasil.

Tetapi Nabi Isa Almasih akan wafat dengan sewajarnya dan sesudah beliau wafat, beliau akan diangkat Tuhan ke tempat yang mulia di sisiNya, dan bersihlah diri beliau dari gangguan orang yang kafir-kafir itu.

Kata mutawwafika telah kita artikan menurut logatnya yang terpakai arti asal itu diambillah arti mematikan, sehingga wafat berarti mati, mewafatkan ialah mematikan. Apatah lagi bertambah kuat arti wafat ialah mati, mewafatkan ialah mematikan itu karena banyaknya bertemu dalam al-Qur’an ayat-ayat, yang disana disebutkan tawaffa, tawaffahumul-malaikatu, yang semuanya itu bukan menurut arti asal yaitu mengambil sempurna ambil, melainkan berati mati. Sehingga sampai kepada pemakaian bahasa yang umum jarang sekali diartikan wafat dengan ambil, tetapi pada umumnya diartikan mati juga.

Maka dari itu arti yang lebih dahulu dapat langsung difahamkan, apabila kita membaca ayat ini ialah: “Wahai Isa, Aku akan mematikan engkau dan mengangkat engkau kepadaKu dan membersihkan engkau daripada tipudaya orang yang kafir.”


Pendapat Pendukung

A. Al-Alusi

Di dalam tafsirnya yang terkenal Ruhul Ma’ani, setelah memberikan keterangan beberapa pendapat tentang arti mutawwafika, akhirnya menyatakan pendapatnya sendiri bahwa artinya telah mematikan engkau, yaitu menyempurnakan ajal engkau (mustaufi ajalika) dan mematikan engkau menurut jalan biasa, tidak sampai dapat dikuasai oleh musuh yang hendak membunuh engkau.

Dan beliau menjelaskan lagi bahwa arti warafi’uka ilayya, dan mengangkat engkau kepadaKu , telah mengangkat derajat beliau , memuliakan beliau, mendudukkan beliau, di tempat yang tinggi, yaitu roh beliau sesudah mati. Bukan mengangkat badannya.

Lalu al-Alusi mengemukakan beberapa kata rafa’a yang berarti “angkat” itu terdapat pula dalam beberapa ayat dalam al-Qur’an yang tiada lain artinya daripada mengangkat kemuliaan rohani sesudah meninggal.

B. Syaikh Muhammad Abduh

Beliau menerangkan tentang tafsir ayat ini demikian:
Ulama di dalam menafsirkan ayat ini menempuh dua jalan. Yang pertama dan yang masyhur ialah bahwa dia diangkat Allah dengan tubuhnya dalam keadaan hidup, dan nanti dia akan turun kembali di akhir zaman dan menghukum di antara manusia dengan syariat kita. Dan kata beliau seterusnya: ” …….Dan jalan penafsiran yang kedua ialah memahamkan ayat menurut asli yang tertulis, mengambil arti tawaffa dengan maknanya yang nyata, yaitu mati seperti biasa, dan rafa’a (angkat), ialah rohnya diangkat sesudah beliau mati.

Dan kata beliau pula: ” Golongan yang mengambil tafsir cara yang kedua ini terhadap hadits-hadits yang menyatakan Nabi Isa telah naik ke langit dan akan turun kembali, mereka mengeluarkan dua kesimpulan (takhrij).

Kesimpulan pertama: Hadits-hadits itu ialah hadits-hadits ahad yang bersangkut-paut dengan soal i’tikad (kepercayaan) sedang soal-soal yang bersangkutan dengan kepercayaan tidaklah dapat diambil kalau tidak qath’i (tegas). Padahal dalam perkara ini tidak ada sama sekali hadits yang mutawatir.”

Kemudian beliau terangkan pula takhrij golongan kedua ini tentang nuzul Isa (akan turun Nabi Isa di akhir zaman) itu. Menurut golongan ini kata beliau turunnya Isa bukanlah turun tubuhnya, tetapi akan datang masanya pengajaran Isa yang asli , bahwa intisari pelajaran beliau yang penuh rahmat, cinta dan damai dan mengambil maksud pokok dari syariat, bukan hanya semata-mata menang kulit, yang sangat beliau cela pada perbuatan kaum Yahudi seketika beliau datang dahulu, akan bangkit kembali.” Demikianlah keterangan Syaikh Muhammad Abduh. (Tafsiral-Manar, jilid III, 317, cet. ke 3.)

C. Sayid Rasyid Ridha

Beliau pernah menjawab pertanyaan dari Tunisia. Bunyi pertanyaan: “Bagaimana keadaan Nabi Isa sekarang? Di mana tubuh dan nyawanya? Bagaimana pendapat tuan tentang ayat inni mutawwaffika wa rafi’uka ? Kalau memang dia sekarang masih hidup, seperti di dunia ini, dari mana dia mendapat makanan yang amat diperlukan bagi tubuh jasmani haiwani itu ? Sebagaimana yang telah menjadi Sunnatullah atas makhlukNya ? “

Sayid Rasyid Ridha, sesudah menguraikan pendapat- pendapat ahli tafsir tentang ayat yang ditanyakan ini, mengambil kesimpulan: “Jumlah kata, tidaklah ada nash yang sharih (tegas) di dalam al-Qur’an bahwa Nabi Isa telah diangkat dengan tubuh dan nyawa ke langit dan hidup di sana seperti di dunia ini, sehingga perlu menurut sunnatullah tentang makan dan minum, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang makan beliau sehari-hari.

Dan tidak pula ada nash yang sharih menyatakan beliau akan turun dari langit. Itu hanyalah akidah dari kebanyakan orang Nasrani, sedang mereka itu telah berusaha sejak lahirnya Islam menyebarkan kepercayaan ini dalam kalangan kaum Muslimin.”
Lalu beliau teruskan lagi: “Masalah ini adalah masalah khilafiyah sampaipun tentang masih diangkat ke langit dengan roh dan badannya itu.”

D. Syaikh Mustafa al-Maraghi

Beliau adalah Syaikh Jami al-Azhar yang terkenal sebelum Perang Dunia ke-2, menjawab pertanyaan orang tentang ayat ini: “Tidak ada dalam al-Qur’an suatu nash yang sharih dan putus tentang Isa as. diangkat ke langit dengan tubuh dan nyawanya itu, dan bahwa dia sampai sekarang masih hidup, dengan tubuh nyawanya.

Adapun sabda Tuhan mengatakan: “Aku akan mewafatkan engkau dan mengangkat engkau kepadaKu dan membersihkan engkau daripada orang-orang yang kafir itu!” Jelaslah bahwa Allah mewafatkannya dan mematikannya dan mengangkatnya, zahirlah (nyata) dengan diangkatnya sesudah wafat itu, yaitu diangkat derajatnya di sisi Allah, sebagaimana Idris as. dikatakan Tuhan: “dan Kami angkatkan dia ke tempat yang tinggi.” Dan inipun jelas pula, yang jadi pendapat setengah ulama-ulama Muslimin, bahwa beliau diwafatkan Allah, wafat yang biasa, kemudian diangkatkan derajatnya. Maka diapun hiduplah dalam kehidupan rohani, sebagaimana hidupnya orang-orang yang mati syahid dan kehidupan Nabi-nabi yang lain juga.

Tetapi jumhur Ulama menafsirkan bahwa beliau diangkat Allah dengan tubuh dan nyawanya, sehingga dia sekarang ini hidup dengan tubuh dan nyawa, karena berpegang kepada hadits yang memperkatakan ini, lalu mereka tafsirkan al-Qur’an disejalankan dengan maksud hadits-hadits itu.

Lalu kata beliau: “Tetapi hadits-hadits ini tidaklah sampai kepada derajat hadits-hadits yang mutawatir, yang wajib diterima sebagai akidah. Sebab akidah tidaklah wajib melainkan dengan nash al-Qur’an dan hadits-hadits yang mutawatir. Oleh karena itu maka tidaklah wajib seorang Muslim beri’tikad bahwa Isa Almasih hidup sekarang dengan tubuh dan nyawanya, dan orang yang menjalani akidah itu tidaklah kafir dari Syariat Islam.”

Sumber :
Tafsir Al Azhar Qs Ali Imron ayat 52-58

 

Ada satu member milis Syiar Islam milik Aliran Sesat di Indonesia yang di satu tulisan mendiskreditkan MUI
dengan mengatakan bahwa MUI mengeluarkan fatwa SDSB halal, padahal ternyata itu
tidak benar sama sekali.

MUI (Majelis Ulama Indonesia) adalah perwakilan dari para ulama dari berbagai
ormas Islam di Indonesia (NU, Muhammadiyah, Persis, DDII, dsb). Dalam fatwanya
MUI sering menyatakan bahwa aliran sesat seperti Ahmadiyah, Inkar Sunnah,
Liberalisme/JIL, adalah sesat. Sehingga para aliran sesat tsb akhirnya
bersekutu mencoba menjelek-jelekkan MUI.

Fatwa Sesat MUI untuk JIL, Ditunggu!

Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang didirikan Juli 1975, pada 25 hingga 28
Juli 2005 menyelenggarakan Musyawarah Nasional. Acara lima tahunan ini, sangat
ditunggu-tunggu ummat Islam, terutama berkenaan dengan dikeluarkannya fatwa MUI
untuk Jaringan Islam Liberal. Tegasnya, ummat Islam mengharapkan MUI segera
mengeluarkan fatwa sesat untuk Islam Liberal yang dikomandani Ulil.

Tidak ada alasan bagi MUI untuk tidak bersikap tegas terhadap kelompok JIL ini,
antara lain karena JIL mendapat respons negatif dari ummat Islam. Sebagai
contoh, pada Muktamar NU di Boyolali Jawa Tengah November 2004 lalu,
dikeluarkan persyaratan yang menolak sosok yang terindikasi Islam Liberal untuk
duduk di dalam kepengurusan NU. Kepada orang-orang yang dipandang sebagai
pengusung ide Islam Liberal seperti Masdar F.. Mas’udi, Said Agil Siradj dan
lainnya, disuruh mengangkat janji dengan menanda-tangani pernyataan yang isinya
adalah tidak mengembangkan faham liberal di NU.

Sejalan dengan NU, ormas Muhammadiyah pada muktamaranya di Malang Jawa Timur
3-8 Juli 2005 telah menyingkirkan tokoh-tokoh yang menurut mereka berfaham
liberal seperti Amin Abdullah rektor IAIN/UIN Jogjakarta, Abdul Munir Mulkhan
wakil rektor UIN Jogjakarta, dan Dawam Rahardjo.. Mereka ini tidak terpilih
dalam jajaran 13 orang calon pengurus PP (Pimpinan Pusat) Muhammadiyah.

Sepanjang sejarahnya, MUI telah berhasil menempatkan diri sebagai institusi
penjaga aqidah ummat, sejak didirikannya 1975, antara lain oleh almarhum Buya
HAMKA.

Buya HAMKA merupakan Ketua Umum MUI pertama. Pada masa beliau, MUI mengeluarkan
fatwa tentang haramnya umat Islam mengikuti perayaan natal dan haram pula
mengucapkan selamat natal.. Fatwa tersebut mendapat reaksi dari Menteri Agama
Alamsyah Ratu Perwiranegara, dan ia mewakili pemerintah meminta fatwa tersebut
dicabut. Buya Hamka memilih mundur dari jabatan Ketua Umum MUI daripada harus
mencabut fatwa tersebut. Buya Hamka wafat tahun 1981, tak lama setelah
mengundurkan diri.

Buya HAMKA juga dengan tegas menolak aliran kepercayaan/kebatinan untuk diatur
(dimasukkan) ke GBHN (Garis-garis Besar Haluan Negara). Meski akhirnya di tahun
1978 aliran kepercayaan berhasil masuk GBHN, namun ternyata semangat Buya Hamka
itu masih tertanam kuat di dada umat, sehingga di tahun 2000-an setelah
jatuhnya Presiden Soeharto, aliran kepercayaan itu pun dihapus dari GBHN oleh
Sidang Istimewa MPR.

Buya Hamka juga mewariskan sesuatu yang sangat penting: Dalam Munas II Alim
Ulama MUI difatwakan, Ahmadiyah itu di luar Islam, dan sesat menyesatkan. Fatwa
itu pun diperkuat dengan diterbitkannya surat edaran Dirjen Bimas Islam dan
Urusan Haji Departemen Agama 1984. Kini di tahun 2005 fatwa MUI itu punya makna
penting untuk sandaran menutup dan melarang kampus Mubarok, pusat Ahmadiyah
Indonesia di Parung Jawa Barat, yang ditetapkan pelarangaannya oleh Pemda
Kabupaten Bogor dengan jajarannya, pada tanggal 20 Juli 2005.

Keberhasilan ini membuat orang-orang berpaham liberal seperti Dawam
Rahardjo, Johan Effendi (anggota resmi Ahmadiyah), Musdah Mulia, dan Ulil
Abshar Abdalla (yang berfaham pluralisme agama alias menyamakan semua agama)
serempak menggugat-gugat fatwa MUI. Bahkan Ulil Abshar Abdalla kordinator JIL
(Jaringan Islam Liberal) dengan lancang mengusulkan dalam dialog dengan H.
Amidhan (Ketua MUI) di Metro TV (Senin malam 18 Juli 2005), agar Fatwa MUI
tentang sesatnya Ahmadiyah itu dicabut dan direvisi. Ternyata Ulil ini selain
menamakan dirinya liberal juga terkesan lebih otoriter dibanding rezim Orde
Baru. Rezim Soeharto saja tidak sampai mengungkapkan usulan lancang seperti
dilontarkan Ulil, meski berbeda pendapat berkenaan dengan fatwa MUI tentang
perayaan natal. Ketika itu, usulan lancang Ulil ditolak H Amidhan (Ketua MUI),
kalau fatwa itu direvisi atau bahkan dicabut maka akan kacau. Sebab fatwa
tentang kesesatan Ahmadiyah itu sudah melalui proses
kajian yang sangat mendalam.

Pasca Buya Hamka

Kepengurusan MUI pasca Buya Hamka dipimpin oleh KH Syukri Ghozali, asal
Salatiga Jawa Tengah, yang penampilannya sangat tenang. Sedangkan yang
mendampinginya sebagai wakil adalah KH Hasan Basri, asal Banjarmasin,
Kalimantan Selatan.

Pada masa kepemimpinan KH Syukri Ghozali ini, Teguh Esha, Nazwar Syamsu dan
lainnya yang mengusung faham Inkar Sunnah (tidak memakai Hadits Nabi saw
sebagai landasan Islam) pun dilibas oleh kiai tenang ini. Pentolannya pun
dipanggil. Lalu Kejaksaan Agung (pemerintah) pun melarang faham Inkar Sunnah.
Seorang pejabat Departemen Agama yang terpeleset dalam mu’amalahnya sehingga
terperosok mengikuti paham Inkar Sunnah pun terkena geser dari jabatannya.

Sayangnya, meski MUI berhasil melibas Inkar Sunnah dengan persetujuan
pemerintah, namun tidak berhasil melibas buku Catatan Harian Ahmad Wahib,
Pergolakan Pemikiran Islam suntingan Djohan Effendi dan Ismet Natsir yang
diterbitkan LP3ES Jakarta (1982). Ketika itu, petinggi LP3ES adalah Dawam
Rahardjo. Buku itu diberi kata pengantar oleh Mukti Ali mantan menteri agama.

Walaupun MUI menyatakan bahwa buku itu berbahaya, sesat, dan penulisnya
dinyatakan murtad –karena di antara isinya bertentangan dengan Islam, misalnya
Karl Marx akan masuk surga dan surganya tertinggi bersama Nabi Muhammad saw–
namun menurut satu sumber, cukup dikilahi oleh Djohan Effendi yang pejabat di
Departemen Agama dengan sepucuk surat dari Badan Litbang Depag bahwa itu buku
ilmiyah, maka tidak bisa dibredel.

MUI dan umat Islam yang sudah risau dengan buku itu sejak 1982, tahu-tahu di
tahun 2002 buku Catatan Harian Ahmad Wahib itu dijadikan objek lomba penulisan
resensi oleh kelompok JIL, dengan iming-iming hadiah pertama 30 juta rupiah.
Lomba itu diulang-ulang sampai kini.

Pada tahun 1983 KH Syukri Ghazali dipanggil ke hadirat Allah SWT. Beliau hanya
sempat memimpin MUI selama 2 tahun (sejak 1981). Pada tahun-tahun 1983 itu,
pekerjaan MUI masih sangat banyak.

Sepeninggal KH Syukri Ghazali, ada seorang tokoh dari Bandung yang ditengarai
akan memuluskan program Presiden Soeharto untuk melegalkan asas tunggal
Pancasila. Konon di kota suci Makkah pun tokoh ini sempat berbincang masalah
yang disengiti umat Islam itu. Ada yang memperkirakan, tokoh ini berhasrat
memimpin MUI, ketika itu diperkirakan Soeharto pun merestui, karena KH Hasan
Basri wakil Ketua MUI yang punya peluang memimpin MUI, dikenal sebagai orang
keras. Ternyata Allah SWT berkehendak lain, yaitu mewafatkan tokoh itu sebelum
Munas MUI 1985. Maka sambil menunggu keputusan Munas MUI 1985, secara otomatis
kepemimpinan MUI dipegang oleh KH Hasan Basri. Entah kenapa, walaupun Soeharto
khabarnya kurang senang kepada KH Hasan Basri, namun beliau tetap dibolehkan
terpilih jadi ketua umum MUI periode 1985-1990.

Begitu diangkat jadi Ketua Umum MUI, KH Hasan Basri langsung ditugaskan oleh
Menteri Agama Munawir Sjadzali untuk menjadi Amirul Hajj Indonesia (pemimpin
haji Indonesia) 1985. Sepulang dari berhaji, KH Hasan Basri berbicara kepada
para wartawan bahwa umat Islam Indonesia, khususnya mereka yang melaksanakan
ibadah haji, ternyata banyak yang belum mengerti tatacara ibadah, termasuk soal
tata cara ber-wudhu, sehinga perlu disediakan pembimbing ibadah haji. Saran KH
Hasan Basri itu dilaksanakan oleh Menteri Agama. Maka mulai 1986 diadakan tim
pembimbing ibadah haji (TPIH). Dalam pelaksanaannya, yang berangkat kebanyakan
pejabat Departemen Agama dan mereka membawa isteri. Maka tahun 1987 Menteri
Agama menginstruksikan TPIH tidak boleh membawa isteri. Selanjutnya dari
ormas-ormas Islam diberi kesempatan menjadi anggota TPIH. Terhadap kebijakan
ini, ada yang memaknai sebagai kampanye terselubung untuk mendukung Golkar.
Ketika itu lahirlah istilah “Haji
Abdidin” (Haji atas biaya dinas).

Di masa KH Hasan Basri, banyak masalah yang harus dihadapi MUI. Antara lain
merajalelanya Porkas yang kemudian dinamai SDSB (Sumbangan Dana Sukarela
Berhadiah), alias judi kupon dengan membeli nomor kupon secara nasional.
Gara-gara terpengaruh SDSB yang menjanjikan hadiah besar ini, rakyat awam yang
kurang iman dan ingin cepat kaya pun banyak yang menjual sawah, kebun, rumah,
dan sebagainya untuk membeli kupon SDSB. Ketika itu, orang-orang gila pun naik
pangkat, dijadikan ‘narasumber’ untuk ditanyakan tentang nomor yang akan keluar
tiap seminggu sekali. Bahkan para Kiai pun ada yang ditanya tentang nomor..

KH Hasan Basri dalam satu rapat di Forum Ukhuwah Islamiyah MUI, pernah
menginformasikan, bahwa beliau dan jajaran pengurus MUI pernah menghadap ke
Presiden Soeharto, untuk melaporkan bahwa SDSB menurut pengamatan MUI dan
laporan MUI daerah-daerah, lebih banyak mudhorotnya dibanding mafaatnya. Tetapi
keluhan MUI ini dijawab Soeharto dengan tenangnya: “Kalau begitu Pak Kiai,
tolong kami dibantu mengurangi mudhorotnya itu!” Rupanya, presiden Soeharto
tidak paham maksud mudhorot yang disampaikan para ulama.

Judi SDSB saat itu sangat sulit dihentikan, karena merupakan kemauan presiden.
Sehingga Menteri Sosial kala itu (seorang perempuan) tidak bisa berbuat lain.
Ketika sang ibu menteri sosial pulang dari menunaikan ibadah haji ditanya
wartawan, bagaimana tentang SDSB, dijawab: “Insya Allah dilanjutkan!” Sebuah
jawaban yang menunjukkan kebingungan.

Setelah umat Islam kian sangat resah, MUI kembali menegaskan bahwa SDSB haram
hukumnya. Akhirnya SDSB dicabut setelah berjalan sekitar 7 tahun dan telah
mengakibatkan aneka kerusakan di masyarakat.

Di samping harus menghadapi masalah judi, MUI juga harus menghadapi Menteri
Agama Munawir Sjadzali yang bersikeras mau mengubah hukum waris Islam, agar
wanita bagiannya sama dengan laki-laki. MUI tidak diam. Karena di Al-Qur’an
Surat An-Nisaa’ ayat 11 menegaskan, bagi anak laki-laki (bagian warisannya)
seperti dua bagian anak perempuan; maka Ketua Komisi Fatwa MUI Prof KH Ibrahim
Hosen menentang pendapat Pak Munawir Sjadzali. Penentangannya itu dilakukan
dengan berkirim surat ke Presiden Soeharto dan juga ke pers, di antaranya
Hartono Ahmad Jaiz yang ketika itu menjadi wartawan Harian Pelita, dikirimi
tulisan itu. Sehingga proyek Kompilasi Hukum Islam (KHI) yang oleh Menag
Munawir Sjadzali diupayakan untuk mengikuti pendapatnya, ternyata berhasil
digagalkan, karena MUI pun duduk di sana bersama ulama-ulama se-Indonesia.

Masalah KHI ini kembali terulang (di tahun 2004) pada masa Departemen Agama
dipimpin oleh Said Agil Al-Munawwar, yang belakangan menjadi tersangka kasus
korupsi Dana Abadi Ummat di Departemen Agama. Sosok Musdah Mulia menjadi figur
sentral di dalam mengajukan KHI versi pikiran sesat orang-orang berfaham
Liberal. Hal ini menunjukkan bahwa setan-setan pengusung paham liberal dan
pluralisme agama ini tidak pernah berhenti mengacaukan aqidah ummat. Dan ini
menjadi bukti bahwa MUI perlu segera mengeluarkan fatwa tentang kesesatan JIL
(Jaringan Islam Liberal). Karena, meski Ahmad Wahib dan Harun Nasution sudah
mati, Mukti Ali dan Munawir Sjadzali juga mati, namun penerusnya masih hidup
dan terus berusaha merusak aqidah umat.

Periode selanjutnya, KH Hasan Basri masih terpilih lagi sebagai ketua umum.
Ketika itu, beliaun sudah dalam kondisi sakit-sakitan, kemudian wafat.
Kepemimpinan MUI pun kemudian dipegang KH Sahal Mahfud yang tinggal di Pati
Jawa Tengah. Ulama yang petinggi NU (Nahdlatul Ulama) ini harus bolak-balik
Pati- Jakarta yang jarak tempuh mobil sekitar 9 jam. Maka sering-sering yang
memberi pernyataan dalam hal-hal yang spontan biasanya H Amidhan selaku salah
satu Ketua MUI atau Din Syamsuddin Sekretaris Umum MUI.

Dalam kasus Ahmadiyah, suara MUI cukup mendapatkan respon positif dari umat
Islam, tetapi mendapat respon negatif dari kalangan liberal yang sering membela
kesesatan termasuk Ahmadiyah, padahal Ahmadiyah telah difatwakan MUI sesat
menyesatkan, sebagaimana telah difatwakan oleh Liga Dunia Islam (Rabithah Alam
Islami) yang bermarkas di Makkah. Di samping itu, usulan para kiai dan ulama
dalam KUII (Kongres Umat Islam Indonesia) yang diselenggarakan MUI agar JIL dan
kelompok liberal dibatasi bahkan dilarang, masih terngiang di telinga umat
Islam pada umumnya.

Sudah seharusnya MUI kali ini tidak boleh melupakan sejarah.
Kegagalan dalam upaya memberedel buku Ahmad Wahib di tahun 1982 telah
mengakibatkan buku itu kini dicetak ulang dengan biaya dari pihak asing dan
dijadikan objek lomba menulis resensi dengan hadiah yang sangat tinggi. Ini
tentunya merupakan masalah yang oleh MUI tidak boleh terlewatkan dari
pengamatannya, bahkan seharusnya menjadi agenda yang kudu dituntaskan sebelum
pekerjaan lain yang lebih besar datang menjelang.








3 responses to “Buya Hamka (1908-1981) Ketua Umum MUI pertama

  1. seeeeeeeeeeetttttttttt

    tQ

  2. Allah yarhamhu… ulama yang sejuk nan tegas yang sudah mulai sulit kita dapatkan sekarang

    • Abu Bakar Baasyir sangatlah mirip dgn nya,.tp sygnya ulama seperti dia jd korban politik pemerintah dan fitnah,..kasihan Ulama kita ini,..malahan Orang2 Liberal Sepilis..aliran sesat yg mengaku Ulama,..makin eksis aja di media massa dan TV,..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s